Skip to main content

Kerap Diejek dan Jadi Korban Rasisme, Kini Khoudia Diop Jadi Model Dunia

 Sebagian besar orang masih memandang kecantikan identik dengan kulit mulus dan seputih salju. Perempuan berkulit hitam nan kelam sangat sulit untuk menjadi sebuah ikon kecantikan, apalagi menembus model papan atas dunia.

Namun hal itu tidak terjadi pada Khoudia Diop, model asal Senegal yang kini punya paspor Prancis. Meski kulitnya sekelam arang, dia tetap bisa melejit ke dunia modeling papan atas.
Khoudia memang unik. Kulitnya memang sangat gelap, bahkan untuk ukuran ras Afrika. Tak heran jika dia melewati masa kecilnya dengan menyedihkan. Setiap bersosialisasi dengan rekan-rekan sebayanya atau saat bersekolah, hujan ejekan selalu menghampiri. Mulai disebut sebagai putri malam, iDark, hingga yang bikin emosi terbakar, ibu para binatang.
Meski sangat hitam, kulit Khoudia justru punya keunikan tersendiri. Sejak lahir, kulitnya yang hitam terlihat berkilat-kilat seperti ditaburi bedak perak.
Menurut Oddity Central, kulitnya ini ternyata kaya akan pigmentasi tertentu. Khoudia disebut memiliki kulit melanin. Sementara melanin sendiri adalah protein yang berperan menentukan warna kulit seseorang.

Warna kulit yang lebih gelap mempunyai melanin yang lebih banyak pada lapisan epidermis dibandingkan kulit yang berwarna terang. Melanin yang terkena sinar UV akan menimbulkan noda gelap pada kulit.
“Para pengganggu itu datang dari mana saja. Mereka pikir, saya akan merasa rendah diri dengan kulit melanin ini. Namun saya justru berpikir sebaliknya. Saya akan membuktikan jika warna kulit saya ini akan mengantarkan saya menjadi model yang sukses,” ucap Khoudia.

Rasa percaya diri dan tak pernah mengeluhkan fisik pemberian Tuhan membuat Khoudia berjuang pantang menyerah dalam meretas karier impiannya.
Dan Tuhan pun bekerja dengan caranya yang maha ajaib. Khoudia yang semasa kecil dihina dina laiknya binatang, kini kariernya sangat mencorong.

Saat ini, Khoudia Diop aktif menjadi model di New York, AS, dan Perancis.

Dan lewat akun Instagram pribadinya @melaniin.goddes, yang sudah diikuti lebih dari 104 ribu orang, dia menunjukkan kelebihan kulitnya yang unik.
Sayangnya, masih banyak juga orang yang sirik dengan kesuksesan Khoudia. Mereka meragukan keaslian kulit Khoudia dan menuding tampilan eksotis kulitnya adalah olahan make-up.

Apalagi data berbicara, sebagian besar wanita urban Afrika, termasuk di Senegal, gemar memakai krim pencerah kulit, bahkan di Nigeria persentasenya mencapai 75%.

Walau demikian, Tapi, tak sedikit yang terang-terangan menyatakan kekagumannya. Seperti yang terlihat di akun instagram Khoudia.

“Wonderfully beautiful! I celebrate your beauty,” komentar morenike70.

“How beautiful!!!!! Gorgeous! #melaninqueen,” tulis akun chiassa1014.

“Pretty skin,” komentar makayla_sister.

Khoudia memang wajib diteladani oleh kita semua, terutama mentalitasnya dalam membangun rasa percaya diri.

Meski berkulit sehitam arang, dia tidak menjadi rendah diri dan mengutuk Tuhan. Sebaliknya, kelegaman kulitnya itu justru dijadikan penyemangat dan modal dalam menggapai impian.

Popular posts from this blog

Really feeling these holiday vibes with @zalando ✨🎁 #holidaze

Meet Gao Qian, Beautiful Woman Who Described “The Most Beautiful Natural Butt” In The World

Having a sexy body is both a curse and a blessing to the girl who was hailed as China’s “most beautiful buttocks.”

Myla Dalbesio - SI Swimsuit 2018 Model Search Celebration and Preview of the Sports Illustrated Swim and Active Collection at Mr. Purple in Hotel Indigo LES